Kamis, 15 Desember 2016

Seharian di Jalan-Jalan di Lasem

Perjalanan di Lasem masih berlanjut! 
Yang kata orang Lasem penuh dengan gedung tua yang perlahan-lahan dilupakan terus dikangeni lagi, bener nggak sih?


Hari kedua di Lasem dimulai dengan ritual sarapan kopi di warung langganan
Pak Yon dan Masbro Pandu. Aku yang biasanya sarapan buah pagi ini ngikutin adatnya orang Lasem sarapan kopi sambil udut sambil ngobrol. Bagian udut aku nggak ikutan lho ya. Kopinya enak, semacam kopi tubruk gitu, ngobrolnya juga gayeng kalo bahasa Semarang.


Masbro Pandu hari ini bakalan ngajak aku kelilingan Lasem yang katanya 'ya cuma sekitaran situ-situ aja'. Perhentian pertama di klenteng super besar di Lasem. Kalo nggak salah namanya,,, lah aku lupa *dasar,, jalan-jalannya udah 2 bulan lalu baru ditulis sekarang*. Hiks. Aku tulis yang bagian aku inget aja yaaa. Ntar kalo inget lagi tulisannya di edit lagi. Hiks.
Seperti klenteng-klenteng pada umumnya, klenteng super besar ini dipenuhi pernak-pernik khas klenteng (baca: khas cina). Konon katanya pernak-pernik di klenteng ini umurnya sudah ratusan tahun dan dibawa langsung dari negeri Cina pake kapal. Wuih.

lukisan di pintu klenteng yang dibawa dari Cina ratusan tahun yang lalu, sekarang masih bagus banget

Karena ada banyak klenteng di Lasem, aku maen ke 2 klenteng aja. Klenteng yang satu lagi ini istimewa, kalo nggak salah namanya Klenteng Bagan. Di dalam klenteng ada patung Panji Margono, satu-satunya orang Jawa yang jadi dewa dan bisa disembah. Konon ketika beliau hidup, beliau bisa mempersatukan perbedaan antara cina dan pribumi. *ish kok lupa lagi ya detailnya*

Panji Margono

Bagian favorit aku menjelajah Lasem adalah ketika maen ke pohon super besar yang menurutku jadi signature nya Lasem. Pohon berusia ratusan tahun ini disebut Ndoro Payung oleh masyarakat sekitar. Katanya kalo gangguin kamu bakal dikasih pelajaran sama yang jaga. Pernah suatu saat Ndoro Payung diajak syuting tapi nggak dibilangin dulu, alhasil pada saat proses terjadi hal yang kurang menyenangkan. Tapi kalo Ndoro Payung dimintai kulo nuwun, proses bakalan mulus & lancar. Pas kemaren kesana masbro nemu batu bagus, pas mau ambil yang besar anginnya bertiup kenceng. Kata masbro berarti bolehnya ambil yang kecil aja. Okelah ndoro.

Ndoro Payung

Lasem ternyata pernah punya stasiun lho. Sayagnya stasiunnya sekarang udah jadi tempat parkir truk. Kalo Lasem punya stasiun kan seru ya maen ke Lasem naek kereta. Tut,, tut,, tut,,.

[bekas] Stasiun Lasem

Aku juga nyobain makanan khas Lasem, namanya lontong tuyuhan. Tuyuhan sendiri adalah nama daerah tempat lontongnya dijual. Mirip lontong opor tapi ada rasa khas tersendiri. Udah dibikin kompleks gitu yang jual lontong tuyuhan. Di depan kompleks lontong tuyuhan ada pemandangan bukit dan langit biru yang super kece.

lontong tuyuhan

Aku kenyang makan, ternyata masbro belum kenyang. Masbro ngajakin naek gunung katanya. Ternyata yang namanya gunung di Lasem itu artinya bukit. Dan naik gunung means naik motor di jalanan nanjak. Di tikungan gitu ada warung yang jualan kopi. Katanya masbro kalo suntuk ato pengen suasana baru suka ngopi di situ. Kalo di kota kecil nggak ada mal maennya lebih kreatif yak.

jalanan Lasem
adem tapi panas, panas tapi adem

Aku pun lanjut lagi kelilingan ke kompleks pecinan. Sekali lagi kagum sama rumah super gede peninggalan masa lalu. Aku berasa kaya masuk ke dalam settingan film cina yang ceritanya lagi datengin tempat tinggal bos mafia nya.

Omah Tegel bagian dalam

Aku masuk juga dong ke rumah super luas. Aku masuk ke Omah Tegel. Sebenernya itu bukan rumah sih, tapi kompleks. Di dalem pager itu ada rumah utama yang guedhe, rumah lain yang kami prediksi sebagai rumah pegawai, ada toko tegel, dan juga pabrik tegel, belum lagi ditambah taman khas belanda (iya ini rumah di komplek cina tapi bangunannya bangunan belanda) plus tanah lapang yang bisa dijadiin lapangan bola.

Lawang Ijo tampak depan

Destinasi terakhir di Lasem adalah maen ke Lawang Ijo yang dibeli oleh orang kaya Lasem, yang akhirnya dibersihin, dirapiin, dan akhirnya jadi guest house untuk yang datang ke Lasem. Pas aku kesana lagi ada anak-anak Bekraf yang lagi nginep sebeulan. Untuk bagian Omah Tegel dan Lawang Ijo aku bikin postingan baru aja yak. Anaknya mau ngopi dulu. Hehehe.

sunset di Lasem

Anw, Lasem biarpun nampak jadul tapi punya sesuatu yang khas yang menarik orang untuk datang ngintip bentar. Ngangeni ya? Maybe something like that.
-geLintang-

2 komentar:

  1. Duhhh... tulisan ini bikin saya kian penasaran ke Lasem.

    BalasHapus
  2. autentik gitu ya, jadi pengen :D

    BalasHapus

Thank you for reading and leaving comment :)