Rabu, 02 November 2016

Movie Review: Cado-Cado

Catatan Dodol Calon Dokter. Ketauan banget dari judulnya ini cerita tentang orang yang berusaha jadi dokter,, tapi nyatetnya dodol. Eh,,


Aku kenal kata Cado-Cado waktu duluuu jalan-jalan ke toko buku. Cado-cado jadi salah satu judul buku yang dipajang di rak toko buku favorit. Dalam hati,, ah paling cerita konyol anak yang lagi koas. Aku pun nggak tertarik buka buku itu. Ternyata beberapa tahun kemudian Cado-cado dibikin jadi film. Mmmmm.


Beberapa tahun ke belakang aku keranjingan baca buku-buku travel. Salah satu buku antologi travel yang aku baca ternyata penulisnya adalah penulis buku Cado-cado. Aku suka cara Ferdiriva ini bercerita, ngalir aja, berasa kaya lagi diceritain temen. Tapi ya, tetep nggak baca buku Cado-cado yang katanya lucu itu.

Pas lagi cari-cari gambar menarik di instagram,, muncul deh video pendek potongan film cado-cado. Kok menarik ya. Pas banget gitu si Adipati Dolken meranin Rifa di potongan film itu.

Pas pula sobatku ngajakin nonton Cado-cado. Kebetulan lagi suntuk pula. Yaudah mari kita nonton! Cara aku buat menilai sebuah film mungkin beda dari orang kebanyakan Aku nggak butuh film box office yang disukai banyak orang jadi list must watch movie di daftar agendaku. Untuk tiap film aku lebih mementingkan alur ceritanya kayak gimana. Aku pilih nonton cado-cado karena genre komedi dengan latar belakang medis dan rumah sakit nampaknya menarik.

Adegan pertama dimulai dengan adegan keluarga pasien nangis2 karena dengan vonis dokter. Ekspresi pemainnya lebay, make up nya norak, lagunya nggak banget, kualitas gambarnya jelek banget. Sempet kaget dan kecewa pas lihat adegan awal ini. Tapi ternyata adegan super jelek ini cuma jadi prolog.

Adegan selanjutnya adalah macam adegan di film Grey's Anatomy,, adegan-adegan dokter-dokter pintar yang ngomong istilah-istilah kedokteran yang susah dimengerti,, yang kemungkinan yang ngerti cuma dokter itu sendiri, partnernya, dan Tuhan. Kemudian jeng jeng jeng,, film yang sebenernya muncul. Cerita tentang cado-cado itu sendiri.

Nonton cado-cado buat aku berasa makan gado-gado. Aku ngakak sepanjang film. Di tengah-tengah cerita berasa nostalgia mengingat masa-masa belajar dan berkarya di RS. Ada pula adegan yang bikin trenyuh,, favoritku ketika si Rifa sadar kenapa dia jadi dokter. Ada pula adegan yang bikin pengen kasih kritik,, masa iya pasang kateter posisi pasiennya tidur telentang dengan kaki selonjoran gitu.

Anyway, film ini layak tonton dan sangat menghibur kok. Tapi mungkin ada beberapa adegan yang bikin beberapa orang nutup mata. Sobat yang duduk di sebelah berkali-kali nutup mata pas adegan operasi dan jahit-menjahit. Hihihi

Ini aku nulis filmnya masih main di bioskop nggak ya? Ah film Indonesia,,,

ge.Lintang

18 komentar:

  1. Filmnya dodol tapi menghibur ya :)... Aku kangeeen film-film Indonesia

    BalasHapus
  2. hiburannya tu dari dodolnya,, tapi pelajarannya dari dodolnya itu mereka bisa ambil pelajaran untuk ke depannya

    BalasHapus
  3. aku liad trailernya lucu, brati film ini kudu di tonton...aheee...

    BalasHapus
  4. aku liad trailernya lucu, brati film ini kudu di tonton...aheee...

    BalasHapus
  5. ngakak kok sepanjang film,, buruan mbak JEJAKJELATA nonton sebelum ditarik dari bioskop filmnya

    BalasHapus
  6. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  7. Bukunya baguuus, lucuuk, baru baca satu jilid sih jadi penasaran sm pelemnya deh

    BalasHapus
  8. buruan mbak RAHMI AZIZA,, sebelum ditarik,, akhir-akhir ini perputaran filmnya cepet banget. Jadi inget belum sempet nonton Sally udah ilang aja di bioskop

    BalasHapus
  9. Masih main niihh di bioskop...
    Sekarang mulai banyak nih kayanya film-film kocak di biokop. Mungkin biar orang pada nggak stress kali ya di jaman sekarang ini. Hahahaha

    BalasHapus
  10. wah filmnya lumayan laku juga berarti,,. Hahaha iya ya WIAN,, emang salah satu fungsi film itu untuk hiburan

    BalasHapus
  11. wah mba ge.Lintang, klo film lucu pingin bgt nonton.. buat hiburan. tp klo bawa duo krucil umur 8bln dan 2tahun bs menikmati ga ya? huft.. nunggu tayang di tivi deh..

    BalasHapus
  12. mbak DEWI ADIKARA,, kalo dedeknya yang umur 8 bulan lagi bobo dan nggak masalah denger musik keras gapapa kali ya,, kalo dedeknya yang 2th ya nggak bisa dong,,, sabaaar nunggu di tivi mbak

    BalasHapus
  13. Aku kangen film2 Indonesia juga nih. yg jadul2 gitu Mbak. :)
    Dono dah balik, lupus kali ya suatu saat balik juga, hihihi... bayangin pasti ngakak lihatnya :)

    BalasHapus
  14. Aku nggak ngalamin nonton lupus di bioskop mbak WAHYU WIDYANINGRUM,,, nontonnya pas ada serial tv nya trus penasaran sama ceritanya baca semua serial lupus deh, sama olga sepatu roda juga. Lucuuuu

    BalasHapus
  15. ... yang kemungkinan yang ngerti cuma dokter itu sendiri, partnernya, dan Tuhan.

    Ahahhaa... Ngakak bacanya. Seru mbak, gaya bahasanya 😘

    BalasHapus
  16. Hahaha,, thank you for coming then ngakak mbak ALMA WAHDIE :D

    BalasHapus
  17. Saya belum nonton film ini. Pengen sih, tapi bioskop di kota saya cuma beberapa film aja yang tayang dan film ini nggak tayang, deh kayaknya. :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ah,, nasib film Indonesia di negeri sendiri ya mbak,, mungkin ntar bisa nonton via iflix

      Hapus

Thank you for reading and leaving comment :)