Senin, 16 November 2015

Naik Gunung Yok!

Naik-naik ke puncak gunung,,, tinggi tinggi sekali,,, Mendaki gunung, lewati lembah,, sungai mengalir indah ke samudra,, bersama teman, bertualang. 
Apa iya seindah ini naik gunung?


Beuh naik gunung emang tinggi. Bayangin aja kamu berada beribu-ribu meter di atas permukaan laut. Berasa melayang terbang tinggi di awan. Halah. Enak ya kalo naiknya tinggal duduk manis di atas cable car trus nyampe. Kalo di Indonesia, ke puncak gunung mesti jalan kaki nanjak sampe keringetan dulu. Bahkan gunung-gunung yang gampang didaki, macam Gunung Bromo tetep butuh perjuangan lho buat naiknya.


Saya boleh dong berbagi sedikit cara meringankan pendakian ke puncak gunung. Boleh yaaa. Kalo nggak boleh tetep harus boleh *maksa.
  1. Kenali diri sendiri. Sejauh mana kemampuan fisik dan niat untuk menghadapi tantangan mendaki. Kalo nggak niat yaudah batalin aja. Kalo fisiknya yang nggak kuat? Kecuali kamu punya bawaan lahir atau penyakit kronis seperti penyakit yang menyerang jantung, paru-paru, dan cacat fisik lainnya, hal itu bisa diatasi dengan niat...
  2. ....dan usaha. Jadi sebelum memulai pendakian kamu harus latih dulu dirimu. Kalo saya si paling favorit berenang. Temen-temen saya sukanya lari. Ada juga yang latihan fisiknya ganti jalan kaki, trus naik tangga ke kantor daripada naik lift.
  3. Ketika hari pendakian tiba, ngomong sama diri sendiri AKU BISA. This what I always do everytime I climb. It works! 
  4. Saat pendakian tiba, kenali dirimu. Kenali pola nafas. Manusia normal bernafas 16-20 kali per menit. Jadi ketika tiap detik kamu udah ambil nafas, kamu harus berhenti untuk istirahat dan atur lagi pola nafas dengan tarik nafas panjang. Kalo nafasnya sedikit-sedikit, oksigen yang masuk ke hidung belum sempat masuk ke paru sudah keluar lagi. Padal tubuh lagi butuh banyak oksigen untuk energi muncak.
  5. Kenali irama detak jantung. Manusia normal punya heart rate 60-100 kali per menit. Jadi sambil jalan, sesekali pegang pergelangan tangan, raba nadi mu dengan jari telunjuk dan jari manis, sambil berhitung ,,dan satu,, ,,dan dua,, ,,dan tiga,,. Kalo tiap kamu hitung nadimu berdenyut, tubuh fisikmu masih bugar. Tapi kalo ketika kamu hitung, denyutannya ada lebih dari tiga, tubuhmu sudah kasih sinyal untuk istirahat.
  6. Minum saat haus! Minumnya pastiin air putih. Buat saya air putih is the best. Minum suplemen penguat nggak berguna, malah efek jangka panjangnya bikin rusak ginjal. Dan jangan kebanyakan minum juga, ntar minum mulu, lupa jalan.
Kalo udah berhasil sampe puncak, kasih selamat ke diri sendiri ya. Sang Pencipta juga kasih hadiah view luar biasa dan pengalaman yang selalu terkenang yang nggak pernah kadaluarsa seumur hidup. Selamat naik gunung! 

geLintang

7 komentar:

  1. Dulu masih muda dan langsing suka naik gunung, badan segede gaban gini dah malesss, siapa yang ndorong pantas ini sampe puncak. hehehe

    But, masih suka dan pingin Nanjak.

    BalasHapus
  2. perasaan badannya bu ZULFA masih langsing. Kalo kangen,, nggak usah sampe puncak bu,, sampe ujung jalan yang bisa dilalui kendaraan trus ngopi2 aja ;)

    BalasHapus
  3. Nah, ini dia tips yang benernya, nggak kayak tipsku wkwkwkkk

    BalasHapus
  4. ini pengalaman pribadi mbak LUSI,, kalo naek gunung suka lama jalannya,, huehuehue

    BalasHapus
  5. saya catet tips-nya ahh ..
    siapa tahu ... suatu hari nanti saya naik gunung ... :D

    BalasHapus
  6. monggo kang BERSAPEDAHAN,, memang di-blog-kan supaya bisa berbagi pengalaman ;)

    BalasHapus

Thank you for reading and leaving comment :)