Selasa, 10 November 2015

Curug Lawe

Nggak jauh dari Kota Semarang, ada tempat melipir yang seru bernama Curug Lawe. Sayangnya tempat ini udah lumayan populer di kalangan pencari tempat ngadem yang murah,, jadi saran saya ke sana nya jangan pas weekend ato hari libur.


Kenapa Curug Lawe?
Curug Lawe bisa dicapai sekitar satu jam dari pusat kota Semarang. Cari aja jalan ke Unnes terus tanya2 ke penduduk sekitar tentang lokasi Curug Lawe di desa Kalisidi. 



Caranya ke Curug Lawe?
Papan petunjuk arah ke Curug Lawe juga di mana-mana. Nanti kita akan ketemu dengan jalanan mulus beraspal yang terus nanjak, nanjak, dan nanjak. Oia,, aku nggak nemu angkot untuk menuju ke Curug Lawe, jadi siapin motor atau mobil yang penuh stamina untuk mendaki.


Berapa jauh jalan kaki untuk sampe ke air terjun?
Nggak seberapa jauh si. Apalagi kalo kamu udah sering naik gunung atau jalan kaki, perjalanan menuju air terjun adalah pendakian biasa aja. Sepanjang jalan menuju air terjun, kalo beruntung kamu bakal ketemu hewan-hewan liar semacam lutung dan teman-temannya. Sepanjang perjalanan juga adem karena hutannya masih banyak pohon-pohonan tinggi.


Is it really worth to go?
Yeah. Kalo datang pas musim panas kayak saya kemaren, bisa mandi di bawah air seger yang duingin,, tapi sangat nggak disarankan kalo pas musim hujan karena bahaya dari benda2 yang bisa jatuh dari atas macam potongan kayu dan batu. Curug Lawe bentuknya mirip2 air terjun Madakaripura di Jawa Timur. Kalo kurang puas,, di kompleks yang sama ada Curug Benowo yang lebih terbuka susunannya.


The good and the bad....
Karena sekarang Curug Lawe sudah dikenalkan secara lebih luas pada para pencari suaka tempat ngadem,, mulai banyak pernak-pernik di sekitar area Curug Lawe semacam peringatan tentang buang sampah pada tempatnya, tempat sampah, tulisan penanda super besar, bangunan dari sampah botol plastik, pohon sandal jepit, warung penjual makanan, dll yang buat beberapa kalangan 'merusak' bentuk hutan alami. Tapi di lain sisi, dengan adanya pengelolaan yang baik ada harapan tempat ini tetap lestari, bebas sampah, dan menghasilkan bagi warga sekitar. Saat saya kesana, tempat ini dikelola oleh pemda, remaja daerah, dan hanya menerima penjual makanan dari warga sekitar.

thank you guys!
-geLintang-


18 komentar:

  1. ternyata musuh utama tempat2 beginian tetep sama dimana aja ya mbak?
    sampah dan anak2 alay yang suka buang sampah :D

    BalasHapus
  2. OMG! beautiful waterfall totally worth the hike! xoxo

    BalasHapus
  3. yeah mas Yudi Randa,, gimana kalo anak-anak alay ini diberdayakan untuk mengolah sampah,, yang hasilnya bisa jadi tempat foto ciamik yang disuka sama anak2 alay,,, xixixixi

    Yes Ciki,, it's really worth it

    BalasHapus
  4. besnya experience cam ni! Been a long time since we last went to a waterfall, maybe it's time to head to one again.

    BalasHapus
  5. What a lovely place! Beautiful photos! :)

    BalasHapus
  6. come to the waterfall and play like children KY ;),, thank you Linda,, I'm still learning to capture something nice actually. xoxo

    BalasHapus
  7. Waaa bagusnya. Taunya Semarang cuma simpang lima, padahal ortu pernah tinggal di Smg 2 tahun. Tapi jalan kakinya jauh juga ya kayaknya?

    BalasHapus
  8. Jalan kakinya nggak berasa mbak Lusi,, karena lewat hutan, banyak tempat buat duduk-duduk kalo capek ;)

    BalasHapus
  9. Wah baru tahu kalau ada air terjun, kapan2 deh mampir sini. Dulu ke semarang cuma main ke candi gedong songo sama pondok kopi sidomukti aja.

    BalasHapus
  10. Air terjunnya mantap abis.... Kalau ke Semarang coba kesini ah :D

    BalasHapus
  11. bisa dicoba kak Inggit Erlianto,, kak Cipu :D

    BalasHapus
  12. foto terakhir.. coba tangannya di bentangkan.. jadi object orangnya membentuk segitiga, pasti fotonya jadi epic

    BalasHapus
  13. iya kak MOMOGROSIR,, bikinan Tuhan emang keren banget
    waaa,, thanks a lot sarannya kak PUPUT,, ntar on the next trip bikin foto begitu ah

    BalasHapus
  14. Mirip sama coban rondo malang, tempatnya adem n kalo weekend rame banget.

    BalasHapus
  15. kalo deket2 Malang aku suka madakaripura mbak DIARYSIVIKA,, eh purbolinggo deket malang nggak ya

    BalasHapus
  16. Pemandangan di musim kering dan musim hujan beda jauh ya.
    aku kalau ke sini pasti nyari pas musim hujan,.. debit airnya lebih banyak dan pastinya lebih sejuk.

    Di semarang ada juga yang namanya curug lawe medini, lokasinya deketan sini lho

    BalasHapus
  17. waaaa,, makasih infonya SLAMSR

    BalasHapus

Thank you for reading and leaving comment :)