Senin, 06 Mei 2013

Makan, Ngemil, Gaul Ala Korea

Bener kata orang, kalo mau belajar tentang kebudayaan setempat, cobalah makanan lokalnya! Jadi, di post kali ini saya bakalan kasih beberapa foto makanan. Siap-siap ngiler yah ;)


Selama enam hari jalan-jalan di Korea, apa saja yang saya makan? Demi mengingatkan diri sendiri dan berbagi cerita ke kamu, saya bakal ceritain per hari makanan jenis apa yang masuk ke badan saya seminggu itu.


Hari Pertama

bento cantik seharga 600 KRW

Hasil bertanya dengan staff guesthouse yang super ramah, saya disarankan untuk menuju exit 8 atau 9 Hongdae Station. Di sana kabarnya bertebaran makanan enak nan murah.
Dengan perut krucuk-krucuk, kami berkeliling dengan semangat. Melihat display harga 5000KRW di luar kedai kecil penuh warna, kami pun masuk. Dan bertemulah kami dengan makanan lucu ini.

Semacam bento dengan kemasan yang lucu. Kami juga bisa nulis pesan dan pesannya pasti dipasang di sekeliling dinding. Makanannya? Enak. Mengadaptasi bento-nya Jepang, tapi lebih berasa Korea. Pas buat aku. 

kue telur nemu di pinggir jalan

Sorean, sambil nunggu antrian masuk ke Tim Burton Exhibition, saya sempet nyoba fish snack nya bapak-bapak pinggir jalan. Yah,, semacam tempura nya pinggir jalan. Yang dimakan dengan kecap asin dan ditusuk. *mirip yang di adegan film-film Korea itu.

burger pinggir jalan dengan sayuran lengkap

Malemnya,, balik lagi ke Hondae Station exit 8. Ternyata kalo malem lebih hip. Kita udah nyobain makanan pinggir jalan. Toppoki, si kue beras pedes, dan gorengan ala Korea. Kenyang. Banget.

Hari Kedua

nasi campur di pinggir jalan yang enak plus bonus sayuran sehat

Sarapan dapet dari hostel. Bebas. Mau roti bakar, pake butter, pake selai, dibakar, biasa aja. Telor yang dimasak sendiri sesuka hati (di hostel tersedia wajan, panci, microwave, dan berbagai alat makan). Minum kopi, teh, air putih panas, dingin, terserah. Asal self service yak. Kalo udah kelar mesti beresin dan cuci peralatan yang dipake supaya bisa dipake penghuni yang lain.

Kami makan siang di taman. Beli semacam kue cemilan yang disebut adek roti ikan. Tapi nggak ada ikannya. Kue dari semacam tepung beras berisi gula merah. Yang jual bapak2 di mobil jualan yang parkir pinggir taman. 

bentuknya mirip ikan, tapi kue ini isinya kacang merah

Berkah nyasar, dingin, kemudian lapar. Kami nemu ibu-ibu yang jualan di pinggir jalan. Burger seharga 2000 KRW yang sayurnya lengkap. Nasi campur makaroni dan nori seharga 2500 KRW. Ini makanan paling enak yang saya makan selama trip di Korea.

kue isi kacang merah di depan palace

Malamnya, berhubung udah kecapekan, kami pilih beli makanan cepat saji di convenience store. Sebenernya banyak pilihan, tapi karena uda malem pilihan kami tinggal nasi goreng kimchi atau mi korea. Tinggal masukin ke microwave di hostel. Siap makan di common room sambil makan sinetron Korea dan ngobrol sama temen berbagai bangsa.

Hari Ketiga

fried chicken bucket

Berhubung hari ini ke Nami Island, kami nyobain makan makanan Korea di restoran tradisional di Nami. Pas makan siang rame banget. Ornamen kayu dan alat makan keramik bikin pengalaman makan tersendiri. Kami pesen bibimbap. Nasi campur sayuran warna-warni. Disajikan bersama kimchi, acar, dan sayur kedele (rasanya mirip oncom). Kenyang. Banget.

bibimbab sebelum disantap

Sempet nemu takoyaki yang dijual di mobil parkir pinggir taman. Tapi tetep juara takoyakinya Osaka.

Malamnya kita coba bergaul ala Korea. Orang Korea suka banget nongkrong rame-rame. Salah satu restoran yang seru untuk nongkrong rame-rame adalah resto ayam goreng. Pesennya borongan. Mirip bucket of fried chicken. Makannya pake saus, garam sesuai selera, dan tentu saja acar. Minumannya jelas alkohol, soju atau bir. [psst,,, masih enakan ayam goreng di perempatan kompleks rumah saya]. Saya habisin 7000 KRW untuk berbagi ayam goreng dan mencicipi cara kongkow ala Korea ini.

snow pancake, cuma bisa didapat di Nami Island

Hari Keempat

choco wafel di petite france

Makan siang kali ini berupa cemilan. Akibat salah jadwal bus, kami ngemil cantik di area Morning Calm Garden. Saya nggak saranin yah. Disini itungannya mahal. Semacam roti ikan yang biasanya 500 KRW dijual 700 KRW. Tapi saya dapat minuman dari beras, khas Korea disini. 2000 KRW. Enak dan lumayan kenyang. 

Cemilan yang lain adalah wafel coklat di Petit France. Cakep.

kue kayu manis yang crispy

Malamnya, kami makan barbeque bareng-bareng. Semacam all you can eat. Bebas ambil daging, salad, sayuran, sambel. Birnya bayar per botol dan wajib habis yah! [kalo nggak habis mesti bayar biaya tambahan]. Makan barbeque-nya dimasukkin dalam letucce,, baru dimasukkin dalam mulut. Kunyah. Enak.
Berhubung kita datang larut malam, jadi kita harus bayar lebih mahal. Sekitar 9000 KRW per orang. Ini namanya bayar experience.

Hari Kelima

gelas air kaldu. Air kaldu gratis asal beli jajanan dulu

Saya ketemu lagi sama cemilan semacam kue beras berisi kacang merah hangat. 2500 KRW untuk sebungkus kue plus bonus dua biji. Makan pas anget paling pas deh.

gorengan korea dengan saus topokki dan kue beras pedas

Siangnya kami nongkrong di Cheonggyecheon Stream sambil makan topokki dan gorengan korea yang beli di pinggir jalan. Duduk di batu sembari mandi matahari, dengerin air mengalir, sambil nonton gedung bertingkat,, experience yang langka.

Hari keenam

masak di meja

Siang ini kami makan di area perbelanjaan Myeong-Dong. Masuk ke dalam resto makanan lokal dengan iming-iming harga makanan mulai dari 6000 KRW. Cara penyajiannya unik. Tiap meja ternyata punya kompor. Pelayan merangkap koki. Setiap hidangan dimasak di meja di depan pelanggan. Seru.

Malam terakhir ini, saya masih pengen menikmati topokki. Si ibu kasih bonus gorengan korea. Kenyang banget.

air minum gratis lengkap dengan gelas kertas di sudut sebuah public building

Catatan:
Harga makanan di resto paling murah sekitar 5000 KRW.
Tiap kita pesen makan, pasti dapat minum air putih secara gratis.
Banyak tap water di taman-taman. Siapin botol minum. Tapi nggak semua kran airnya bisa diminum.
Snack pinggir jalan macam topokki, gorengan, usus, sosis mulai dari 500 KRW - 3000 KRW. Buat perut saya sih cukup kenyang. Minumnya air kaldu [yang ini gratis].
Di area perkantoran banyak kios yang jualan makanan berat macam burger atau nasi campur. Harganya mulai dari 2000 KRW. Biasanya pekerja kantoran makan sambil jalan. Tapi kalo mau makan di tempat juga bisa banget,, asal mau berdiri. Iya, nggak ada kursi.
Di convenience store banyak makanan siap saji yang tinggal dipanaskan di microwave. Harganya mulai dari 3000 KRW. Tapi buat saya rasanya kurang enak. Mending makan makanan pinggir jalan, lebih enak dan lebih murah.

me with 30cm snow ice cream :-d
Good luck buat jalan-jalannya yah!
@dinilint

6 komentar:

  1. First time I've read your blog... love the ice cream!

    BalasHapus
    Balasan
    1. thank you for visit my blog,,,
      I told you,, the ice cream is good :D

      Hapus
  2. 20 mei 2013 tu tgl ultahku hehehe
    salam kenal mbak, mbak kesana sndrian ya....
    crita mbak menarik bangetz. bagi2 pengalaman pesan tiket promo gimana sih hehee

    BalasHapus
  3. Hi Rya,
    thanks for coming and for the comment ^^. Aku ke Korea berdua, jalan sendiri tanpa bantuan layanan tur, travel atau semacamnya. Tiket promo? Tunggu deh ntar aku posting di post yg baru. Thanks for suggest :)

    BalasHapus
  4. sista,, blognya bagus banget,,,

    dan ice creamnya pengen nyobain tuh,.,, hihihihi....


    pengen ke korea,, tapi nabung dulu + nunggu tiket promo ^_^

    BalasHapus
    Balasan
    1. makasih sis. Hayuk ke Korea,, sukses utk salonnya ;)

      Hapus

Thank you for reading and leaving comment :)