Rabu, 23 Januari 2013

Makan di Jepang

Cara untuk membuat acara jalan-jalan ke Jepang murah adalah dengan melakukan penghematan di pos makan. Tapi masa udah jauh-jauh ke Jepang cuma makan mi instan sama onigiri demi ngirit -___-


Yang membuat budget jalan-jalan ke Jepang adalah tingkat harga transportasi dan makanan yang rata-rata sepuluh kali lipat dibanding Indonesia. Kalo di transportasi kita bisa mengakali dengan jalan kaki atau naik sepeda [kalo kakinya nggak gempor], nah di makanan kita bisa makan mi instan yang dibawa dari Indonesia.



beef bowl ala warteg jepang

beef bowl special pake telor
makannya mesti diaduk dulu biar telornya pecah dan nyampur

Mmmmphhhh,,, lupakan. Masa udah jauh-jauh ke Jepang makanannya masih mi instan. Selain gizinya sangat kurang, masa kita nggak mau merasakan pengalaman makan ramen, beef bowl, tempura di negara asalnya sih. Tenaaaangggg,,,, semua ada trik nya kok.

ramen porsi jumbo
masak nasi campur di apato

Harga termurah makanan di Jepang yang saya temui adalah 150 yen untuk satu porsi makanan. Makanan jenis ini paling gampang ditemukan di convenience store, terutama yang berlabel 100 yen [khusus menjual barang apapun seharga 100an yen]. Jenisnya mulai dari onigiri, bento, sampai makanan instan yang tinggal dipanaskan di microwave. Tenang,, se-instan-instannya makanan Jepang, rasanya masih seger kok.

menu komplitnya yoshinoya
nasi kari dan chicken katsu

Kalo mau lebih murah lagi dan punya pilihan menu yang lebih banyak, datanglah ke supermarket. Orang Jepang itu punya kebiasaan untuk menyiapkan makanannya sendiri tapi dengan cara yang praktis. Jadi di supermarket banyak bahan makanan dan bumbu-bumbu instan yang tinggal diolah dengan sangat praktis. Misal, ketika temen saya masakin nabe [daging, sayuran, dan teman-temannya dengan bumbu kuah yang nendang], mereka cuma rebus bumbu instan dan masukin sayuran, daging dan teman2nya sebentar, trus dimakan. Enak dan bikin perut meledak saking kenyangnya. Harga bahan makanan di supermarket lebih murah dibanding di convenience store [kebayang kan kalo selisih 50-200 yen di rupiah-in]

kalo beli menu tempura di resto sekitar 700 yen seporsi
kalo beli di pedagang kaki lima 180 yen dapet 1
kalo beli di supermarket sekitar 380 yen dapet 3
jamuan nabe nya Hap & Ai
Oishi

Berada di Jepang mestinya nyobain makan di semacam warteg nya Jepang yak. Warteg murah yang saya temui bernama Sukiya, Yoshinoya, dan satu lagi saya lupa namanya. Biasanya warteg-warteg ini jualan beef bowl udon. Porsinya dibagi menjadi porsi kecil, sedang, dan super besar. Saya yang wanita Indonesia udah kenyang banget makan porsi kecil yang rata2 dihargai 390 yen. Porsi sedang 450 yen. Porsi besar bisa sampai 700 yen. Menu makannya sudah komplit,, nasi, daging, sayur. Kalo mau tambah sup tinggal nambahin 120 - 150 yen. Minum gratis, karena tiap warteg nyediain ocha. [saat winter ocha yang disajikan tetep pake es batu].

bukti pemesanan dari vending machine

Cara pemesanan makanan di Jepang juga beda. Kebanyakan warung makan menggunakan mesin untuk pemesanan. Ada yang pake gambar, tapi ada juga yang bikin kita bingung karena pake bahasa kanji [kami perlu sekitar 30 menit untuk nyocokin tulisan kanji dengan gambar di menu. Thank God feeling kita kuat, menunya sesuai pesanan semua]. Pembayaran dilakukan saat pemesanan dengan mesin. Kemudian kita menunggu sampai petugas warung mempersilakan kita duduk dimana. Kalau sudah duduk dan disiapkan ocha oleh petugas, kita serahkan kertas pesanan. Taadaa,, pesanan yang mengepul pun siap disantap.

selamat makan :D

Pssstt,,,, saking banyaknya makanan seru di Jepang, cerita makanan belum berakhir. Tunggu postingan saya soal ngemil di Jepang. 

4 komentar:

  1. Sukiya, yoshinoya, satu lagi matsuya. ^^

    BalasHapus
  2. Saya kalo ada rejeki ke jepang pengen nyoba makanan yang porsi besar disana.

    BalasHapus

Thank you for reading and leaving comment :)