Minggu, 30 September 2012

Turun Ke Segara Anak, Rinjani

Lukisan Danau Segara Anak perlahan muncul bersamaan dengan terbitnya matahari di ujung timur. Hari ini mesti bisa berdekatan Danau Segara Anak langsung, intens, dan berkualitas.


Kalo lima kawan yang laen pilih muncak dari pagi-pagi buta, saya pilih melaksanakan tugas mulia,, menabung energi yang sebanyak-banyaknya demi kelancaran perjalanan selanjutnya. Sleeping bag hangat dan tenda yang nyaman serta temen bobo yang suka ngorok kegedean bikin saya males gerakin badan buat bangun (apa karena tendanya kecil dan saya dapt jatah dikit,, *piss pru :p). Benar saja, ketika saya rela keluar dari tenda, di depan mata si matahari sudah menari-nari.




Disambut sinar matahari pagi yang konon baik untuk kesehatan kulit, angin super segar bebas polusi, plus lukisan super besar tentang view gunung dan danau ketika bangun pagi sungguh luar biasa. Saya jadi nggak pengen mandi,, (dan kalo mandi juga nggak tau gimana dan kemana). 
Ritual pagi yang wajib dilakukan di pagi langka seperti itu adalah ngolet di udara (baca: stretching), nyeduh teh anget, dan berpose dengan view yang super cantik.


Kalo diitung-itung, ini adalah pagi kedua saya di Rinjani. Perut mulai berontak. Sebenernya saya orang yang anti kalo mesti buang hajat di sembarang tempat. Tapi, kalo nanti mesti jalan sambil sakit perut karena sampahnya nggak dikeluarin payah juga dan bikin repot.
Hasrat saya yang satu itu datangnya agak siangan, ketika lahan-lahan yang pada malam hari berwarna-warni akibat banyaknya tenda, sekarang berubah menjadi jurang-jurang lapang. Yeah,, turis-turis bule itu udah turun sekitar jam 8-9 pagi. Pendaki-pendaki yang ngejar waktu juga udah gerak dari tadi. Nah,, kita masih nunggu temen yang masih berjuang menuju puncak sambil leyeh-leyeh. Inilah saat yang tepat untuk saya mencari tempat aman demi misi mulia.
Sambil cari-cari tempat bagus, saya juga lihat pemandangan bagus. Saya turun ke tebing, tempat di mana edelweis-edelweis cantik tumbuh tanpa gangguan (kecuali gangguan monyet2). Di satu spot yang tetutup tebing, dan tanaman edelweis yang rimbun, saya sukses nyetor. Yeay yeay. Ini pengalaman pup paling indah :D.


Satu per satu temen saya berdatangan dengan wajah ngos-ngosan dari puncak. Sari yang sampe puncak bayangan. Berjam-jam kemudian Ando yang langsung tewas (baca: tidur) di tenda, dan berjam-jam setelahnya Kibo, Mamat, dan Baita yang mesti dijemput Pru sambil disuapin nasi tempe pasir dulu demi bisa balik ke tenda.
Dengan modal makan nasi tempe goreng kecap yang enak sedunia, tim lengkap siap berangkat!


Jalanan menuju Danau Segara Anak adalah jalanan turun. Ini tentunya sangat menyenangkan buat saya. Tapi ternyata, turunnya nggak sembarang turun. Saat itu, jam 12 siang kabut muncul dan jarak pandang terbatas. Medan yang kami lalui adalah padang savana di tanah berbatu-batu. Mau nggak mau kami harus lincah menuruni susunan batu-batu besar nan abstrak itu. Kalo pake sepatu berakibat lecet di jempol akibat nahan kaki.


Jalanannya bener-bener jalan setapak yang hanya bisa dilewati satu orang. Jadi kalo papasan, ya salah satu mesti ngalah. Dan berhentinya nggak bisa sembarangan. Karena kayak nurunin jurang. Tapi viewnya selalu bikin surprise. Gila cakepnya. Apalagi saya emang suka bunga, jalan di padang bunga jelas-jelas surga.


Turun itu bikin ngos-ngosan. Jadi ketika saya ketemu papasan sama orang, saya nanya masih jauh? Kata si bapak sih, kalo udah nemu jembatan berarti kurang dikit. Ketika ketemu sama jembatan ini, saya hepi banget. Tapi ternyata,, ini adalah jembatan php (pemberi harapan palsu). Saya mesti melewati jalanan setapak lagi. Terus mesti mendaki jalanan naik lagi. Jalan di rumput-rumput tinggi. Baru deh....


Yipie,,,, Danau Segara Anak!


Ini sebenernya skandal. Tapi nggak papalah saya ceritain juga. Belum tentu juga dibaca kan.
Jadi ketika nungguin anak-anak yang pada muncak, cuaca di Plawangan Sembalun semakin siang semakin panas. Apalagi matahari lebih dekat dibanding biasanya. Pada saat itu air minum mulai menipis. Bapak-bapak porter lagi ngambilin di mata air di tempat yang katanya ngeri dan saya nggak ngerti. Tapi rasa haus saya mengajak tangan saya untuk mengais-ais beberapa tetes air. Ternyata ada sisa air. Pas saya tuang ke botol minum, kok warnanya keruh dan banyak tanahnya. Yah, nasib. Karena air gunung, maka tanahnya ngendap di bawah.
Haus masih aja menggoda. Iseng saya cari di dalam tenda. Siapa tahu ada yang masih punya stok air. Pucuk dicinta, ulam tiba. Saya lihat beberapa botol besi yang kalo ditimbang berat. Berarti dalamnya ada airnya dong. Botolnya juga adem. Ah,, airnya pasti seru banget nih. Tanpa nengok dulu ke dalam botol, saya dekatkan mulut botol ke mulut saya. Tapi,,,,,, kenapa rasa airnya nggak seger. Blahhhh,,,, Saya salah minum air. Itu persedian spirtus cair yang disimpen dalam botol. Blahhhhh,,, Mau nggak mau saya minum deh air campur tanah tadi. Aaarghhhhhh,,,,,

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Thank you for reading and leaving comment :)