Selasa, 27 September 2011

let's SING together [ #dayTWO ]

Another story from one year past. Here we go



#dayTWO

- cerita 1
dimulai dari perbedaan jam satu jam lebih mengakibatkan kami bangun siang. Ngeles. Padal emang biasa bangun siang. Jadinya iten pagi yang dibuat ngaco deh. Yang jelas kita mandi trus menikmati breakfast roti dan kopi gratis. Pas sarapan gini seru deh, semua tamu pada ngumpul di lobi depan. Dan betapa bahagianya bisa ngomong bahasa Indonesia sama orang di meja sebelah.

- cerita 2
here we go with MRT. 
Tujuan kali ini adalah ke bangunan duren yang terkenal itu. Yap Esplanade. Turunlah kita di MRT Esplanade. Trus jalan nglewati lorong2 yang penuh dengan lukisan dan mural yang cantik. Pagi2 jalan di sini, toko2nya masih banyak yang tutup dan terkesan sepi. Tau2 kita nongol ke luar area dan berada di panggung besar yang mengarah ke laut. Di sisi sana tampak kapal nyasar di atas gedung tinggi. Konon namanya Marina Bay Sand. Kabarnya juga - pas kesana masih tutup - di kapal itu bakalan ada tamannya sama resto romantis gitu. Jadi berfantasi ditraktir makan di situ berdua.
Jalan kaki dikit, kita udah ketemu sama si singa putih. Di arena Merlion ini kita bisa ikutan tur menyusur sungai dan naik singapore flyer. Coba kali Banjir Kanal dibikin bersih, bisa buat tur keliling Semarang ini. Dari Singapore flyer bisa dadah2 sama Indonesia, khususnya Batam. Tapi males saya, naek pesawat aja kelihatan kok (ogah rugi, naeknya bayar).


- cerita 3
orang Indonesia itu kalo ke Singapore pasti ke Orchard.
Sayangnya kali ini hal itu tidak terjadi pada saya. Pas sampe di Ion dan pengen keluar menyapa matahari, byur, si hujan yang nyapa duluan. Jadilah kami g jadi ngider di Orchard Road yang tersohor di Indonesia itu. Yang ada malah perut lapar dan nongkrong di food republic. Kali ini nemu mie lumayan enak dengan porsi super besar. Airnya tetep ngepet di tempat minum air demi ngirit. Dan g lupa baca peta untuk destinasi selanjutnya.


- cerita 4
negeri ini pinter banget nyulap sesuatu yang biasa jadi sesuatu banget. It is the island.
Sentosa Island, pusat hiburan orang Sing. Pulau seupil ini disulap sedemikian rupa jadi taman hiburan. Mulai dari bayi sampe kakek-nenek semua bisa jalan kesini. Transportnya gampang dan sesuai pilihan juga kocek. Yang paling murah jelas monorail. Kalo pengen bisa naek cable car, gantung2 di udara. Atau cara biasa pake bus hop on hop off ke Sentosa.
Transport di Sentosa nya sendiri juga ok. Banyak bus dengan jalur2nya yang bawa kita berkeliling pulau. Ada juga semacam kereta warna-warni yang bisa bawa kita ke sudut2nya.
Di Sentosa ada USS yang terkenal itu. Dan pengakuan, saya belum pernah masuk. Alasannya klise, males bayar tiket masuk. huehuehue. Pas di MRT ketemu sama keluarga Indonesia. Mereka cerita kalo USS jelek. Anaknya aja g betah. Mending ke Dufan deh.



- cerita 5
tujuan saya ke Sing kali ini satu. Nonton Song of The Sea.
Pertunjukan musikal selalu menarik minat saya. Ditambah dengan perpaduan lampu laser dan air muncrat. Pas nonton ketambahan air hujan pula. Cerita Song of The Sea itu tentang ikan bernama Oscar yang nyelametin Putri. Ah, ceritanya g penting. Saya suka kombinasi orang joget, lagu, air, dan permainan sinar laser. Indonesia pasti bisa bikin yang lebih keren ,,kalo niat dan ada sponsor

- cerita 6
malam masih panjang dan aliran asam laktat mulai mengencang.
Demi makan malam berkualitas kita naik MRT sampe Bugis. Sebagai orang Indonesia, kita mesti nengok Bugis Market. Di sinilah terletak berbagai macam oleh2 khas Singapore dengan harga miring. Konon oleh2 ini dibuat di Batam. Kalo mau lebih ngirit lagi beli oleh2nya di Batam aja.
Ternyata ada makanan enak di Singapore. Hari ini kita nemu pedagang kaki lima. Yak, beruntunglah saya ke Bugis, karena ini adalah kawasan backpacker. Orang berbagai bangsa dan ras rame lalu lalang. Yang jualan juga macem2. Saya nemu restoran cina. Kangen berat sama makanan cina. Temen2 makan di resto Malay yang sebelahan. Ternyata tetanggaan gitu mereka g akur. Pas saya mau bawa makanan saya ke sebelah demi berkumpul sama temen2 saya, mereka (yang jualan) pada manyun. Ya sud.
Q : Are you Indonesian?
A : Yes. *senyum lebar
Q : you can't eat here
A : why? *mewek
Q : we contain pork. Indonesian doesn't eat pork *muka sadis
A : we are Indonesian and we eat pork *muka manis
Q : ok. What do you want? Mie, Kwetiaw
A : manggut2. *senyum cerah






Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Thank you for reading and leaving comment :)