Jumat, 05 Agustus 2011

long road to get through.....part1

perjalanan kali ini dimulai dini hari. menurut jadwal kereta bisnis gumarang akan membawa saya ke surabaya selama 5jam. jadilah tengah malam saya minta dianterin ke stasiun tawang trus duduk manis menanti si gumarang datang. ternyata gumarang yang ditunggu-tunggu datangnya telat. yak, saya mesti tidur2an sejam-an lah di stasiun.

pas nunggu2 ternyata ada temen ngobrol. hari gini jarang lho bisa dapet temen ngobrol. kalo diperhatiin ke sekeliling2 orang2 yang menunggu itu matanya selalu nempel ke layar hp sambil jempolnya utek2 (termasuk saya juga sii,,,). berhubung bosen sama hp, saya pilih ngobrol sama orang. ternyata si mas punya cerita seru. si mas ini uda menjelajah kota2 di indonesia, mulai dari kota2 di jawa, sulawesi, kalimantan, papua udah. dia menjelajahnya pake kaki gitu. katanya penasaran. ah, saya juga jadi ikut penasaran. jadi si mas ini barusan ngabisin cuti buat keliling semarang. lah, tau saya mau ke bromo, si mas ini pengen ikut. tapi g berdaya karena bosnya uda manggil suruh balik kerja.

si gumarang yang ditunggu2 pun nongol. yipie,, berangkat kita. di dalam gerbong, banyak yang gelar lapak buat tidur di bawah. saya aja mesti lompat biar bisa mencapai kursi saya. persis di sebelah kursi saya ada mas2 tidur pules les les. beberapa orang lain juga nampak tidur dengan pulas di sudut2 kereta yang lain. setelah mendapat posisi yang asik, saya pun ikut tidur,,, tapi di kursi saya lho. ternyata ini kereta bisnis tapi dinginnya ngalahin eksekutif. perasaan jendela di deket2 saya ditutup, tapi anginnya duingin.
                                                                                                                    
sama seperti kedatangannya di stasiun tawang, si gumarang juga telat sejam sampe stasiun pasar turi surabaya. temen2 saya yang laen (yang sampe di surabaya dengan kereta yang laen) uda sampe duluan jam4 tadi. jadilah saya kurang tenang gitu gara2 baru nyampe jam 7 pagi. ah, tapi mau gimana lagi, bukan saya yang telat, maklum masih di indonesia. 

hal pertama yang saya nantikan di turi adalah toilet. tentu saja, saya orang yang males ke toilet kalo di kereta, goyang2 gitu. selesai dengan urusan toilet dan tampak agak seger, perut saya mulai protes. berhubung saya harus lanjut ke terminal bungurasih, saya beli croisant di dunkin donat aja lah. lumayan bisa sarapan di bus yang bakal antar saya ke bungur.

keluar dari stasiun saya pun melangkahkan kaki ke arah kiri, cari pertigaan pasar turi trus nongkrong di sana buat nungguin bus ke bungurasih. g berapa lama si bus yang dinanti datang. masuk. duduk manis. trus makan deh tu croissant :d

sampe di stasiun bungur, ketemu temen2. yihaa,,, perjalanannya jadi rame ni. lanjut kita ke porbolinggo. pake bus AC dengan tuker 20IDR. setelah duduk. ngobrol. nikmatin AC selama kira2 dua jam, badan ini sampe di terminal porbolinggo. makan lagi. trus cus berangkat lagi,,,,, :)).

elf hijau membawa kami menuju puncak. jalanan terus naik naik dan naik. setelah melewati jalan berliku, berkelok, dengan disertai pemandangan spektakuler di kiri kanan, kira2 satu jam kemudian kami sampai di cemoro lawang. kami menaruh barang dan rasa capek kami di sebuah guesthouse sederhana. kami menukar rupiah kami senilai 160k untuk bisa menaruh badan kami ber8 disini.

barang aman, capek ditinggal di guesthouse, kami siap melanjutkan langkah dengan kaki kami. :)

,,,,to be continue











Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Thank you for reading and leaving comment :)